Home » » Catatan Perjalanan Hidup dari Seorang Hamba yang Lemah, Hina dan Tiada Arti

Catatan Perjalanan Hidup dari Seorang Hamba yang Lemah, Hina dan Tiada Arti

Written By Admin Wednesday, June 23, 2010 - 11:47 AM WIB | 0 Komentar


Sebuah Catatan Perjalanan Hidup dari seorang hamba yang lemah, hina dan tiada arti berlari mencari "Jati Diri" untuk menemukan Sang "Penguasa Sejati".



Langit tak secerah biasanya. Alam tertunduk membalut keheningan, ratapan sendu menyelimuti kehampaan, karena seseorang kekasih mengirim pesan kepada manusia yang dicinta, itulah muasalnya.


Jiwa yang termenung, mencoba mengarungi samudra kehidupan,dengan derita air mata yang membawa ke dasar relung semesta menanti Sang Terkasih yang tersembunyi di balik tabir ke bisuan, hanya menghirup seteguk air kebahagiaan demi melepas dahaga penderitaan yang erat merangkulnya. Jiwa yang menangis, meretakkan cermin-cermin hati yang terdiam tak berdaya berharap Sang Terkasih tersenyum dan memberikan cahaya-cahaya kebahagiaan yang takkan pernah padam untuk selamanya.


Seseorang fakir dengan berselimut kehinaan memberanikan diri untuk menuliskan pesan kepada kekasih tercinta seruan alam itulah Rasul Muhammad Saw, dengan guratan wajah sendu menandakan sebuah kerinduan yang sangat mendalam sedang menulis untaian kata-kata yang memilukan, tak ada lagi tirai tebal penghalang sehingga menjadi kerdil yang perlu ditakutkan kecuali kerinduan yang sangat ia dambakan.


Hujatan, cacian, bahkan fitnah meluncur bagaikan anak panah yang siap menembus daging lunak seorang kekasih yang fakir berselimut dengan kehinaan itu, tapi ia tak gentar sama sekali, dengan semangat yang membaja ia kirimkan pesan terhadap kekasih yang dicinta itu, Tatapan-tatapan kosong, desah nafas berat yang terhembus bahkan buliran-buliran bening air mata keluar begitu mudah terus mengiringi rangkaian kata-katanya yang indah yang ia ciptakan.


Semoga Allah meridhoi langkah dari seorang hamba yang tulus ini.


Wassalam


Al Fakir yang Hina




Technorati :

Del.icio.us :

Zooomr :

Flickr :

Sebarkan:

0 comments :

Post a Comment